Font Aksara Sunda Unicode versi 2013 (revisi)

Dari pengalaman menjadi juri lomba menulis dan membaca aksara Sunda yang telah berlalu, umumnya masih saja ditemui permasalahan mengenai aksara Sunda yang digunakan. Ada dua hal yang dipermasalahkan, yaitu mengenai gaya penulisan aksara dan bentuk karakter “ja”. Gaya penulisan yang umum dipertanyakan saat lomba adalah “gaya ngalagena” dan “gaya Unicode”. Yang dimaksud “gaya ngalagena” adalah gaya penulisan aksara Sunda seperti bentuk pada font Ngalagena.ttf yang dirintis tahun 2005. Sedangkan “gaya Unicode” adalah gaya penulisan aksara Sunda seperti bentuk pada font SundaneseUnicode.ttf yang telah distandarisasi tahun 2008.

Kali ini saya bahas tentang perbaikan bentuk karakter pada font Sundanese Unicode. Karena font ini digunakan sebagai standar untuk gaya penulisan pada lomba menulis aksara Sunda di berbagai daerah, baik tingkat sekolah hingga kabupaten. Di tingkat provinsi pun acuan yang digunakan adalah font Sundanese Unicode. Bahasan ini diharapkan dapat memberi informasi yang dapat membantu proses pembelajaran aksara Sunda.

Mengenai bentuk karakter “ja”, saya sudah ulas dalam artikel sebelumnya. Bentuk karakter “ja” yang benar adalah yang memiliki arah “topi” ke kanan, seperti huruf “da”. Kesalahan bentuk pada versi 1.0.5, kemudian direvisi pada versi 2 yang dikeluarkan tahun 2012. Tentunya ini seharusnya menjadi acuan yang baru untuk mengatasi kebingungan yang terjadi bagi para pembelajar aksara Sunda.

Bagi anda yang memerlukan font aksara Sunda Unicode versi terbaru, silahkan unduh melalui tautan berikut ini, yang disediakan oleh programmer aksara Sunda Unicode, Dadan Sutisna.

https://dl.dropboxusercontent.com/u/54785111/Aksara_Sunda_2012.rar

Bila link di atas tidak aktif, dapat diunduh melalui cermin berikut (tekan tombol Like atau Twitt):

Perbedaan utama yang ada pada font versi baru 2013 yaitu pada karakter “ja” yang telah diperbaiki. Berikut ini perbandingannya:

Selain itu, bila menggunakan font versi 2 maka pada kolom pilihan font di word processor, namanya menjadi Sundanese Unicode 2013.

 

hasil pengetikan dengan font SundaneseUnicode-2.ttf dapat dilihat berikut ini:

Sribaduga Maharaja nyaeta salah sahiji raja di karajaan Pajajaran

 

Tinggalkan Komentar

Ikuti dan bagikan:
0

18 Komentar

Tambah Komentar
  1. kahatur kang ilham nurwansah,

    perkawis revisi huruf JA, geuning masih keneh seueur dkarakter JA anu lami di website nu nyayogikeun download huruf Sunda. naha sosialisasi perobihan ieu kantos dilaksanakeun secara off line ka sakola-sakola? ngalangkungan dines terkait, misalna?
    hal ieu tangtos supados teu ngabingungkeun guru2 anu ngawulang di sakola-sakola.

    hatur nuhun kana perhatosanana.

    salam:
    Adink

    1. Revisi huruf JA dina font SundaneseUnicode teu acan disosialisasikeun sacara offline ka sakola-sakola. Numutkeun informasi tina obrolan sareng Pa Undang A. Darsa, Ibu Elis Suryani, sareng Kang Dadan Sutisna mah, saurna tos diwawarkeun ka sababaraha tempat, mung teu acan sadayana kaanjangan. Rupina, kanggo sosialisasi memang kedah dilakukeun sewang-sewangan, saheulaanan mah, sateuacan aya info ti dinas terkait.

      1. ku naon sesah download huruf sunda 2013, nya, kang??? failed wae…

        1. Upami tina web sareng link-na mah teu aya masalah. Manawi nuju eror we jaringanna panginten.

  2. Terima kasih, Kang Ilham.
    Saya kebetulan tertarik dengan aksara Sunda dan sudah lama saya pasang di komputer saya Windows 7. Revisi font SundaneseUnicode 2013 sangat membantu.
    tapi saya masih ada masalah nih Kang:
    1. Kenapa Aksara Sunda tidak mendukung di semua aplikasi?
    2. Kenapa semua font selain SundaneseUnicode masih kurang pas, maksudnya kalau ada dua wirahma hasilnya malah bertumpuk, vokal paneleng juga malah di depan hurufnya…
    3. Font yang pas kan SundaneseUnicode, tetapi saat di save jadi pdf, hasilnya malah berantakan. Selain itu, kalau dikasih efek semisal bayangan dan glow (MSword2010) hasilnya jadi berantakan juga.
    Mohon bantuannya ya Kang.

    1. Sama-sama Kang Muhamad 1st.
      1. Aksara Sunda memilki pemetaan khusus di layout keyboard, sehingga untuk mengetik memerlukan metode input khusus. Untuk sementara, font-font aksara Sunda belum dilengkapi dengan huruf Latin, sehingga pada beberapa aplikasi aksara tidak dapat ditampilkan (render) dengan baik.

      2. Font yang saya buat dan diunggah di situs ini menggunakan metode font OTF (Open Type font), yaitu menggunakan tabel kombinasi karakter kompleks untuk menampilkan (render) ligatura (misalnya wirahma) dengan benar. Beberapa sistem operasi bisa menampilkan file OTF ini dengan baik, tanpa masalah rendering. Tetapi ada juga yang tidak dapat membacanya, sehingga hasil kombinasi wirahma jadi bertumpuk.

      3. Masalah render dalam format PDF bisa diatasi dengan cara “print to file”, bukan di-save. Lihat artikel ini

  3. dupi kangge dina android tos aya teuacan kang ?

    1. Atos aya. Mangga diantos wae tutorialna.

      1. Kang, geuning ayna huruf ba sreng nya aya nu benten kmha eta?

        1. Benten kumaha? upami dina font Sundanese Unicode 2013 sareng dina Sundanese Unicode 1.0.5 mah sami. Cobi tingali di dieu

  4. kang punten bade tumaros , saya atos instal font sunda latin ka ms office , saya cobi nyerat kalimat ” KA ” di word naha bedanya kang hasil na sareng saya nyerat ” KA ” di konversi latin-sunda di situs kairaga.com .. upami di word nyerat “KA” janten KA (anu siga angka 77) sareng huruf A (siga angka 3) jadi 773 (KAA), upami di konversi di situs mah nyerat KA teh aksarana (77) ato contoh sanesna nyerat “BOGOH”, upami situs mah aksara sundana dieja teh BO – GOH (bo sareng ga anu ngangge panolong + pangwisad janten goh) tapi di word mah upami di eja teh janten bo-go-ha (Ha na te di paeh),nah ari nu leresna GOH teh GA di panolong + Ha di pamaeh ato GA di panolong sareng dipangwisad sakaligus??

    1. Dina konverter web mah nganggo sistem otomatis ku Javascript, janten mun ngetik “ka” (ᮊ) cekap ngetik “k + a”. Dina MS Word sistem ngetikna manual, janten mun ngetik “k + a” hasilna “ᮊᮃ”.

      Kanggo ningai kumaha cara maca-nyerat, sareng aksara Sunda, pilari dina menu Panduan. Margi posisi tombol kanggo ngetik aksara Sunda bénten sareng aksara Latén.

  5. Assalamualaikum.. Bade naros… Kalo untuk huruf e yg buat kata teh ato maneh… Di keyboard komputer gk ada e yg ada tanda coraknya… Terus gimana yah kang..?

    1. Waalaikum salam. Kanggo ngetik huruf é aya dina tombol {. Tapi kedah diinstalkeun heula driver keyboardnaa. Tingali panduan lengkep kanggo ngetikna di dieu.

  6. Assalamualaikum kang..
    Abdi ngainstal driver keyboard di intel® celeron® processor N3060
    Naha tetiasa kang
    Anu SundaNeseUnicode-2.0

  7. Bro. Link download font pareum.

    1. Link Dropbox memang tos pareum, tapi tiasa diangge alternatifna. Klik tombol Like atanapi Tweet. 🙂

Tinggalkan Balasan ke Muhammad Ist. Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kairaga.com © 2017
Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com