Tag: hayati mayang arum

Sakola Aksara Sunda, Diajar bari Ulin, Ulin bari Diajar

Dimuat dina Galura Minggu 1 April 2017

Saptu, 1 April 2017, pasosoré sabada asar, di Alun-alun Bandung. Sababaraha nonoman nu dariuk ngariung ngawangun buleudan. Nyanghareupan papan préséntasi. Témbong deuih nu keur nerangkeun pangajaran. Daria pisan katempona téh. Teu kapangaruhan ku kaayaan alun-alun nu ramé ku nu arulin dina amparan jukut sintétis.

Keur naraon para nonoman bieu téh? Singhoréng keur miluan Sakola Aksara Sunda nu dilaksanakeun ku Daya Mahasiswa Sunda (DAMAS), Ikatan Mahasiswa Siliwangi AMS, jeung Taman Bacaan Masarakat (TBM) Cibungur. “Sakola Aksara Sunda,” ceuk Hayati Mayang Arum, salah saurang aktivis Sakola Aksara Sunda. Lanjutkan membaca...

Ikuti dan bagikan:
0

Hayati Mayang Arum, Giat Mengenalkan Aksara Sunda

Hayati Mayang Arum

Kairaga.com — Tak banyak generasi muda yang mendedikasikan waktu, tenaga dan pikirannya untuk melakukan kegiatan positif yang bermanfaat bagi masyarakat. Hayati Mayang Arum adalah salah satunya. Gadis yang akrab dipanggil Ai ini memiliki kepedulian yang besar terhadap aksara Sunda agar masyarakat lebih mengenal aksara Sunda, sebagai lambang jatidiri budaya Sunda.

Ia mengaku pertama kali mengetahui aksara Sunda ketika di sekolah dasar. Bukan dari guru, tetapi tidak sengaja saat membereskan buku di lemari kelas. Kebetulan saat itu menjadi ketua murid sehingga memiliki rasa tanggung jawab yang lebih terhadap barang-barang di kelas. Ketika membereskan buku tidak sengaja menemukan buku bahasa Sunda yang pada halaman akhirnya terdapat aksara Sunda (tetapi aksara Cacarakan). Dari situ muncullah ketertarikannya untuk bisa membaca dan menulis aksara Sunda. Ia mulai mempelajari tulisan itu meskipun belum tahu bacaannya. Lanjutkan membaca...

Ikuti dan bagikan:
0
Kairaga.com © 2017
Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com